Menu

Thursday, 25 August 2016

/

Sebenernya ini tugas dari suamiku buat ngelist kekurangan dan kelebihan pas kita tinggal di Ambon dan kekurangan juga kelebihan nanti setelah tinggal di Bekasi. Karena kan bapaknya Naqib ini udah lama banget ya di Ambon hampir 8 tahun, bayangin aja dari dia bujang, nikah sampe punya anak coba dan, karena sebentar lagi Naqib mau sekolah mau nggak mau bapaknya pengen kita pindah. Karena di Bekasi sekolah TK maupun SD tinggal koprol, kalau TKnya Naqib emang jalan kaki sih tapi nggak jauh-jauh banget paling 300meteran, nah SDnya ini disebelah rumah kita :D gimana nggak makan siang tinggal ngesot, hemat kan nggak perlu ngeluarin uang saku *dasar emak medit* dari 7 hari 7 malam bertapa akhirnya saya bisa menyimpulkan yang berikut ini..


Tinggal di Ambon :
Kelebihan :
  1. Abah bisa pulang kerumah pas makan siang, bisa makan bareng aku, Naqib, bisa cerita-cerita banyak hal, (pulang jam 11-balik lagi jam 2 siang) sempet bobo siang. Kalau di Jakarta, mau pulang lagi, balik kantor udah sore :p, balik lagi udah subuh, eh nggak deng :p, atau pas abah berangkat kantor Naqib umur 3 tahun, abah pulang udah 4 tahun, besok berangkat lagi Naqib tau-tau udah remaja :p :p *aduuuuh maaf ya Jakarta, kamu sih bikin tua orang*
  2. Kalau pagi bisa ngajak Naqib jalan-jalan dulu, bisa ajak ngobrol, bercanda, santai banget *sebab anak butuh bapaknya di masa-masa emas ya, catet!* dan terbuktilah ya Naqib emang deket sama bapaknya
  3. Ke kantor tinggal koprol, absen bisa pulang lagi misalnya habis pulang SPT dan cape banget. Kalau di Jakarta, pulang SPT besoknya ngantor, bobok dijalan aja ya bah.
  4. Kalau misalnya ku telpon “Abah pulang, aku kangen” syuuuuuut! 10 menit udah dirumah. Kalau di Jakarta, “Abah pulang, aku kangen.” syuut 5 jam baru sampe rumah
  5. Nggak macet, nggak polusi, yang jelas kalo jalan seharian nggak bikin susah napas karena kebanyakan upil
  6. MINIM KEJAHATAN! Siapa bilang orang Ambon sangar-sangar, lupa narok motor semaleman aja Alhamdulillah nggak ada yang ambil. Ke Mall nggak nitip helem aman semaleman. Yang jelas di Ambon pengamanan rumahnya nggak perlu berlapis-lapis sampe digembok segala. Insya Allah aman.
  7. Kalau sore semisal pengen jalan-jalan, abah bisa pulang cepet. Trus kita ngelayap kemana aja sambil hunting foto
  8. Karena hidup penuh iritisasi, kita jadi bijak mengelola keuangan, hidup jadi tekontrol, banyak nabung. Karena mikir, tiket mudik, bayar kontrakan dan asuransi Naqib belum kebutuhan sehari-hari. Mudah-mudahan kalau di Bekasi nanti kita juga bisa berhemat kayak gini, nggak mikirin dikit-dikit jajan, dikit-dikit belanja ini-itu yang sebetulnya nggak penting.
  9. Kalau anak sakit, abah izin bentar trus anter ke dokter, setelah aku sampai di dokter balik lagi ke kantor buat ngerjain beberapa kerjaan, pas ku telpon “Bah udah beres” balik lagi jemput aku, di Jakarta aku ke dokter pasti sendirian terus T_T ..
  10. Bisa sering-sering makan ikan laut disini dan  seger-seger banget nggak ada yang dikasih formalin atau pengawet karena langsung ambil dari laut.
  11. Bebas banjir tapi rawan tanah longsor. Di Ambon ini curah hujan tinggi, dalam sehari bisa hujan deras nggak berhenti-henti 1x24jam *saya serius ini*, kalaupun berhenti jedanya adalah gerimis, nah saya ngebayangin kalau Bekasi semacam Ambon, apa nggak jadi lautan air. Tapi bedanya, kalau di Ambon, misalnya banjir nggak sampe berhari-hari udah surut karena larinya ke laut. Nah di Bekasi, misalnya banjir pengungsinya sampe bobok di tenda-tenda darurat, sampe butuh medis dan makanan. Rumah saya di Bekasi sih nggak rawan banjir ya karena masih di daerah kampung, tapi misalnya butuh apa-apa dan kudu ke jalan, sama aja kena macet lagi..macet lagi *solusinya kudu sedia bahan pangan yang banyak misal musim hujan*


Ada meme kurang lebih kayak gini, “Kak, katanya kalau mau sukses harus bangun subuh ya? Itu orang Sukses apa orang Bekasi :D” ini sangking menggambarkan kejamnya orang Bekasi yang kerja di Ibukota, berangkat ngantor aja kudu subuh-subuh banget


Kekurangan :
  1. Nabung dengan semangat 45 buat bayar kontrakan dan pesawat mudik, yang besarannya saya jabarin di bawah, hematisasi hidup. Tapi bagus sih belajar hidup susah, jadi pas tinggal di kota yang hedonismenya tinggi udah nggak kaget dan mudah-mudahan bisa down to earth
  2. Air iritisasi karena ngalir cuma 3 hari sekali, nunggu Menuhin air sampai malem-malem, bikin otot gede. Tapi kok saya malah nambah gendut ya T_T, apa ototnya membesar gara-gara angkutin air dan berat di otot T_T?
  3. Sering mati lampu, romantis ya bah bisa candle light dinner :p
  4. Jauh-jauhan dari keluarga, cuma bisa nelpon atau video call kalo kangen
  5. Kalau ada keluarga yang meninggal, cuma bisa dapat kabar aja nggak bisa ngelayat. Sedihnya itu disini
  6. Nggak bisa nemenin ibuku kalau sakit, secara ibuku mulai sakit-sakitan dan mulai sering masuk rumah sakit T_T
  7. Nggak ada ramen huhuhu.. dan nggak ada makanan lain yg saya suka seperti MCD *burgernya enak T_T*, Dominos pizza dll enaknya jadi hemat karena nggak sering jajan :p
  8. Dokter kurang banyak, dan rugi waktu banget semisal anak sakit, atau periksa kandungan atau yg lainnya. Karena sarana medis kurang lengkap jadi semuanya serba ngantri dan ngantrinya bikin pingsan, bisa 2-3 jam. Kalau di Bekasi dokter rebutan milih praktek.
  9. Kebutuhan serba terbatas misal service laptop susah, service HP nggak ada yang recommended
  10. Kebutuhan pokok agak mahal disini, 1 item bedanya bisa 1000-2000, lah kalau misalnya beli 10 item, bisa hemat 10ribu.
  11. Kurang tempat wisata yang asyik, karena yang asyik cuma birunya laut :D, misalnya ada yang pamer foto ke Lembang, Bogor atau Bandung di Medsos saya cuma bisa gigit jari.


Tinggal di Bekasi :
Kelebihan :
  1. Nggak perlu bayar kontrakan dan tiket mudik, kalau bayar kontrakan 8,5jt dan biaya mudik *katakanlah 1 orang kenanya Rp.1,3jtx3x2 (tiket PP) ini paling murah, karena kalau tanpa promo bisa 1,5 seorang* : Rp.7,8, ditotal Rp.16.300.000, penghematan luar biasa selama setahun. Pantesan aja tetangga saya ada yang milih nggak pulang, pantesan aja temen saya nyeletuk “Ngerantau itu cuma nabung buat biaya bayar kontrakan dan tiket mudik doang”
  2. Yang jelas saya bisa sering-sering traveling ini mah, tiket dari Jakarta kemana aja pasti kejangkau. Apalagi ke negara tetangga :p
  3. Bisa mulai nabung haji/umroh. Kalau niat nggak perlu sampai Naqib SMP Insya Allah bisa naik haji/umroh karena kalau setahun bisa nabung 16jt kan lumanyun banget :D, berarti hebat banget ya kita nabung dan iritnya bah kalau setahun bisa nabung sampai 16jt.
  4. Bisa mulai nabung beli mobil, karena biaya ngontrak dan mudik bisa dialokasikan ke sini
  5. Mungkin saya bisa memulai bisnis lagi yang dulu sempat saya rintis, ya kalau dari Ambon biaya ngirim mahal keleus -_-‘ makannya saya setop jualan
  6. Dekat dengan penerbit-penerbit kelas kakap, kalau semisal diajakin gathering nggak pake mikir berangkatnya
  7. Ini nih yang penting, saya bisa sering-sering dateng ke event blogger! Karena event blogger itu merajai ibukota
  8. Sekolah Naqib deket, terutama SDnya ntar tinggal jalan kaki 10 langkah nyampe karena di samping rumah. Bisa lebih terkontrol misalnya bocah ngelayap kemana, *emak pasang taring*
  9. Dokter banyak dan aman.
  10. Deket dengan keluarga, ibu bapakku dan mertua. Jadi kalau Naqib rewel minta pengen ketemu ibu bapakku misal tinggal naik angkot nginep semalem, atau pengen ketemu mertuaku tinggal jalan kaki main. Karena rumah yang di Bekasi dekat dengan mertua
  11. Dekat lagi dengan keluarga besar FLP Bekasi yeaaaaaay, bisa sering-sering ngumpul lagi. Hidup keluarga dodolers!
  12. Naqib dekat dengan saudara-saudaranya, kalau saya butuh me time. Tinggal inepin aja kerumah mama mertua dan minta kakak sepupunya jagain, saya bisa ngetik dengan tenang, atau sekedar masak-masak. Karena Naqib nurut banget sama kakaknya.
  13. Semuanya serba ada, mulai dari ojek online, sampai belanja online yang free ongkir. Kalau ke Ambon semuanya kudu naik angkot nggak ada yang bisa di order kecuali KFC atau Pizza Hut.

Kekurangan :     
  1. Nggak ada pantai seindah di Ambon. Dan ini salah satu alasan saya kenapa saya betah banget tinggal di Ambon, yeaaah saya pecandu pantai :D, cuma turun ke kota aja bisa ngeliat birunya laut Banda
  2. Abah nggak bisa makan siang dirumah :’( , Nggak bisa bobo ciang dirumah *ngantuk–ngantuk deh situ hahah..* bawa bantal ya ke kantor entar bah*
  3. Waktu kebersamaan kita bisa-bisa cuma sedikit, sabtu-minggu kayaknya abah milih tidur ngebalas kejamnya waktu ibukota yang bikin abah tua di jalan :p dan saya tetep awet muda karena kan saya dirumah :p
  4. Abah ke kantor butuh kesabaran ekstra, sabar macet, sabar turun naik bus, sabar polusi. Sampai kantor sabar naik lift yang kata abah bikin mabok dan bikin muntah
  5.  Semisal Ta’lim pasti rebutan cium tangan sama habaib/ulama, kalo di Ambon bisalah ya sambil ngopi-ngopi bareng belajar kitab B-), bisa selfi-selfi kalau ada acara, kajian sampai malam nemenin ulamanya, di Bekasi sebelah mana yang bisa begini? :p
  6. Debu, polusi, macet. DAMN! Ntar dirumah  ajalah kalau misalnya pindah.
  7. Tingkat kejahatan tinggi dan ini bikin saya was-was kalau misalnya abah lembur dan pulang malem. Kalau di Ambon abah mau pulang subuh aja pakek motor, saya nggak gitu khawatir T_T
  8. Mungkin kita mulai sering denger semacam Intervensi dan konfrontasi dari banyak orang, karena kita hidup dekat dengan banyak orang yang kita kenal, misal teman, keluarga, sahabat, tetangga lama. Dan biasanya orang-orang yang kenal lebih lama ini yang biasanya suka nyampurin kehidupan. *apalagi orang-orang di rumah saya bah :p *eh*, kalau tinggal di lingkungan baru misal daerah rantau orang justru agak canggung ikut campur masalah keluarga dan ini enaknya.
  9. Ta’lim jauh misalnya pengen nyari guru yang bagus dan harus rela jubel-jubelan kalau yang ngisi ulama besar. Kalau di Ambon, abah masih bisa selpih-selpih :p


Apalagi ya sementara itu dulu bah, dan yang saya pikirin cuma itu sih selama ini kurang lebihnya, yang lainnya nggak kepikiran.


Setelah di list di Ambon waktu kita lebih banyak bersama, tapi harus mengorbankan dana yang nggak sedikit untuk membayar semuanya. Kalau di Bekasi waktu bersama mungkin sedikit tapi semua kebutuhan terpenuhi dengan mudah. Bener kata suamiku, kita harus siap mental semisal waktu bersama lebih sedikit, misal ngadepin macet dan kena polusi, misal nggak bisa ini itu..
Karena bagi saya Ambon adalah zona nyaman, kenapa? Selengkapnya bisa baca disini  >> Zona nyaman Ambon
Ya semuanya ada minus-plusnya, tinggal gimana kita menyikapinya. Moga kita kuat ditempatkan dimana aja, keep fighting bah! I always be with you,..



10 comments

Mba aqu orang Bekasi loh wkwkwk ngakak sama memenya “Kak, katanya kalau mau sukses harus bangun subuh ya? Itu orang Sukses apa orang Bekasi :D” tapi emang iya dlu qu kalau mau kerja mesti siap2 dari jam 4 kalau ga mau kena SP sampe rumah jam 9 bhkn prnh stgh 11 bner2 tua di jalan dan akhirnya fix kena sakit penyempitan cincin di rongga paru gegara debu hahaha. Sejak nikah diboyong suami ke Bandung alhamdulilah sehat bugar mba. Tapi Bekasi ngangenin meski sering banjir dlu kalo banjir maka saya meliburkan diri buat sekolah wkwkwk.. semoga betah y Mba ^^

Reply

Wuah kalo dirunut satu persatu asli bikin galau mah itu yah, tapi di mana pun berada kalo menyikapinya dengan bersyukur selalu...insya allah bisa ya mba :)

Salam kenal.

Reply

di manapun ada kekurangan dan kelebihannya ya mas...yg kurang dimaklumi yang lebih disyukuri. semangat mba....duuh saya deg2an nih mau ke ambon hahaha. katanya alamnya kece banget yaa. kita ketemuan ya nanti insyaAllah :)

Reply

Iya mba, padahal aku lahir di Bekasi loh, tapi yo kok nggak betah banget tinggal di kota kelahiran sendiri T_T

Reply

Salam kenal kembali mba Nining, makasih udah mampir ^^, iya mba kudu banyak-banyak bersyukur ini kayaknya, tapi saya belum bisa move on kalau pindah gimana inih mah T_T

Reply

Yang alamnya kece banget agak masuk ke pelosok. Tapi jangan nggak jadi ya ke Ambon, tetep aku tunggu loh mak ^^,

Reply

Meski bukan aku yg harus memilih, tapi aku kok ikut bingung juga ya ketika mencoba memilih hihi

Reply

Saya juga langganan ke bekasi. Rumah mertua. Ga tahan panasnya sih kalo saya hoho..

Etapi emang pernah pulang ke bandung subuh2, di pinggir jalan udah rame aja yg nungguin angkutan umum. Ruaaaarrr wiasaaah :D

Reply

Nah kan, mba aja bingung apalagi kita :(

Reply

Iyah bener, berasa padang pasir tapi kok ya kota wkwkwk..

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...