Menu

Saturday, 30 July 2016

/

Saya pertama kali ngeliat Pita waktu acara sahur sastra di Depok, acara yang digawangi FLP ini diadakan pas bulan suci Ramadhan. Jadi dari berbuka, sampai sahur disana. Kayaknya waktu itu dia yang jadi panitia, super sibuk lari sana lari sini. Saya pikir ini orang super bener, berasa dia yang punya acara karena semuanya di handle sendiri. dan waktu itu saya nggak berani negur dan kenalan sama dia, saya ngeliatnya kayak orang sombong gitu, habiiiis ngeriung sama komunitasnya aja, FLP Depok. -_-‘

Bertahun kemudian, ini bocah ditarik masuk di sebuah grup FLP yang saya buat. Kemudian saya jadi inget sama sosoknya yang somse pas sahur sastra, ealah ternyata ini bocah rame dan pecicilan banget. Ya mungkin dia tipe manusia yang nggak gampang senyam senyum tebar pesona kayak saya :D
Pita bernama lengkap Siska Puspitasari ini *Pit, gue sengaja minta nama lengkap lo karena penasaran hahaha..* lahir di Jakarta 27 tahun silam, dia seumur sama adek saya yang keguguran kalo doski masih hiudp T_T,

Aksi si Pita saat mendongeng

 Saat ini doski tinggal di Banjarmasin, merantau kayak saya yang ke Indonesia Timur. Saat ditanya, seneng nggak ngerantau, doski menjawab :
Merantau ternyata enaaaak. Gue yang lahir dan besar di jakarta, gak boleh kuliah di luar kota, di ciputat ngekos di acc karena ada satpam 24 jam amat sangat penasaran dengan luar kota. Setelah merantau apalagi di daerah yang gak macet gue kek nenemukan harta karun hihihi. apalagi belajar budaya baru seneeeng. Selama merantau apalagi di kalimantan ini banyak tempat gak biasa yang bisa gue kunjungi. Ini ajah gue lagi otw pulang dari kotabaru Suami emang suka traveling dan gue jadi sering di ajak jalan2 .Trus udah gitu gue kangen makanan2 di Jakarta Tapi akhirnya dengan begitu gue jadi hobi nyoba resep” nah ya kan apa saya bilang. Ngerantau itu emang enak, emang sih kita jauh-jauhan dari orangtua dan keluarga besar tentunya, tapi yang namanya ngerantau itu pasti memberikan sisi positif buat diri kita agar kita lebih mandiri

Pita dan Suami
Si Siska ini eh maaf si Pita ini, emang belum mempunyai buku secara fisik, tapi syarat gabung di FLP kan nggak musti itu aja, yang pasti dia harus berkarya untuk mencerdaskan anak bangsa, bisa dalam bentuk apapun, bisa apresiasi puisi, mendongeng, jadi jurnalis, copy writter dan banyak lainnya. Dan kemudian mengalirlah kenapa doski memilih masuk FLP
‘Motifasi masuk flp mau belajar nulis, gue suka nulis puisi jaman SD. Smp sejak baca majalah remaja ada cerpennya, gue baca trus gue jadi suka ngayal sendiri. Udah ajah nulis cerita gue sendiri, apalagi tambah semagat karena temen2 banyak yg suka. Tulisan gue sampe di oper ke kelas lain buat giliran baca. Dan parahnya ketika gue UAN yang gue lakukan adalah nulis cerpen di sisa kertas buram ujian matematika. Dari dulu gue males hapal rumus dan kayak gak peduli gitu. Ya udah tiap ujian ngarang rumus sendiri (dan sumpah asal banget) jadinya kertas buramnya sisa banyak hihi. Akhirnya malah di curigain sama pengawas, pas tau gue lagi nulis cerpenpengawasnha (dari sekolah lain) geleng2 Nah pas smk gue dapet info dari guru bahasa indonesia tentang flp. Katanya di depok. Dan emang dasarnya gue gak pernah kemana2, dan gue kira flp segitu tenarnya gue naik angkot cuma sampai ui (gue taunya depok ui doang) trus gue tanya2 rumah cahaya di mana sama orang2 gak ada yang tau Baru deh pas kuliah ternyata ada flp ciputat gue gabung. Cuma gak serius karena jadwal latihanya (sabtu minggu) bertwpatan dengan jadwal mengisi amunisi ala anak kosan (alias pulang)  Baru deh dapet info yang di depok, alhamdulillah bisa gabung”
Selain baru memulai ngeblog, si Pita yang baru aja dikaruniai seorang anak bernama Arsa Umar Syahid Elqossam ini juga jago mendongeng, saya pernah loh dikirimin dongengannya dia sampe anak saya muter berulang kali, dan mendongeng itu bukan hal yang gampang, susah banget. Kita harus memiliki banyak ide agar cerita yang dihasilkan baik dan bermanfaat, selain itu kita juga harus bisa mengkondisikan suara kita agar pas dengan alur cerita, misalnya suara bebek ke suara gajah trus balik lagi ke suara manusia, ih dikira gampang, susah keles. Nah gara-gara dia jago ngedongeng inilah kemudian dia berhasil menjuarai passionpreneur dengan nama usaha ‘Dongeng Si Edu’ dan para pemenang itu kemudian di gembleng sampai 3 bulan biar bisa beneran jago jualan “Cuma sekarang karena di banjarmasin susah pasar, ditambah merasa sudah cukup dri penghasilan suami ya udah jadinya si Pita ini hanya gerakin tim di jakarta (dongeng si edu tetep jalan di jabodetabek) ajah. Atau sesekali nerima panggilan ke jakarta dan kota2 lainnya sambil liburan hehehe.. Klo di banjarmasin sendiri biar tetep dongeng, paling ke TK milik Dharma wanita perusahaan tempat suami kerja buat dongeng atau dongengin umaro” lanjutnya, waah apapun tantangannya, semoga tetep bisa berkarya ya Pit.. J
 
Sama si Umaro :p
Yuk yang mau kenalan sama si Siska eh Pita boleh di colek di medsosnya J *saya seneng banget manggil dia Siska, secara dia agak aneh dipanggil itu, karena masa kecilnya sering dipanggil Pita hihihi..*

Twitter @de_pita
ig: curhatdecom/dongengsiedu
g+: kak pita

4 comments

Eta sebut ajah terus dan nama gue kwkwkw,, berasa mantra itu nama :D

Reply

hahaha.. kan emang nama lu siska keles :p

Reply

Wah seru nih buat pelatihan kelas dongeng

Reply

Tuuuh denger Pit, ada yang request

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...