Menu

Monday, 13 June 2016

/


Kali banyak yang nanya sama saya ya, si Manda ini food blogger ya? Nggak lah, saya aja belum gabung di komunitas itu dan belum ketemu sama si miminnya, *lagi juga bingung ini mah gimana cara gabungnya*. 

Nah sebetulnya saya nyatet resep-resep ini biar kalau saya balik ngerantau lagi ke Ambon saya udah punya amunisi buat camilan kalau waktu lagi senggang *banyaknya sih waktu nggak senggang, gimana dong :D*, lagi saya sirik akut sama tetangga yang hobby banget ngasih saya camilan, sedangkan saya aduuuh udah pernah ngasih apaan  ya ke tetangga, palingan juga pudding kebanggan  *wkwk* atau  makanan mateng, selain itu Ambon yang airnya nyala 3 hari sekali *dilokasi saya tinggal* bikin saya males masak ini itu, soalnya yang cuci piring kan suami saya, nah kalau cucian piring agak banyak dikit gitu suami saya suka protes, “Aduh sedikit banget ya cuciannya,” Nah kemarin ceritanya mami bikin nagasari buat buka puasa, langsung deh saya abadikan moment masak-memasak ini :D

Bahan-bahan :
150gr tepung beras
300ml santan kental
500 ml santan encer
175gr gula pasir
1/2 sdt garam
Daun pisang
5 buah pisang raja/tanduk, potong 3 cm

Cara membuatnya :
-          1 lembar daun pisang, dipotong 4, pokoknya bikin lebar-lebar aja, jadi saat dibungkus nggak kesusahan ngelipetnya, buat menjadi 18 lembar karena ini resepnya untuk 18 buah nagasari ya


-           Setelah itu daun pisang yang sudah dipotong-potong  diuap, agar pas dilipat, daun pisangnya lemas dan gampang dilipat
-          Aduk tepung beras dengan santan kental hingga tercampur rata, ini aduk diwadah tersendiri ya, sisihkan

-          Rebus gula dengan vanilli (kalau nggak ada vanilli pakai pandan aja, biar lebih manteb rasanya), garam, santan encer, masak hingga mendidih


-          Lalu kalau sudah masak tuangkan santal kental yang ada di wadah terpisah tadi kedalam rebusan gula, aduk hingga mengental berbentuk pasta, setengah dingin taruh adonan di atas daun pisang sebesar 2 sendok makan, beri pisang ditengahnya, tambahkan lagi adonan sedikit diatasnya, lepit dan bungkus berbenuk kotak


-          Didihkan air, kukus selama 20 menit.




Oh ya, nagasari ini lebih enak kalau disantap dingin loh, adik-adik saya aja kalau ada nagasari dimasukkan ke freezer, makan esok harinya :D, ya dimakan beku-beku gitu. Kalau saya suka ditambah toping susu kental manis lagi, dilumuri diatasnya, makan dingin-dingin, slurp mamamia lezatos

Selamat mencoba dirumah ^^, happy cooking

Nb : Untuk 18 Naga sari
10 comments

Ternyata mudah ya bikinnya (kelihatannya) :D

Reply

Gampang bgt kayaknya ya 😅
itu semacam papais pisang kan ya mba klo di sunda mah?

Reply

Ya maklumlah kita wong jowo ci, kalau nggak suka nagasari kykny aneh :D

Reply

Besooook bikin dah mak ;)

Reply

Iya bahannya juga gampang dicari ^^

Reply

Ga tau ya nyur, aku blom pernah nyoba papais soalnya

Reply

mbak manda telaten banget ya bikin2 kayak gini..kalo aku udah nyerah deh...enaknya tinggal makan aja he..he..gampang jane ya mbak bikinnya..aku juga suka nagasari (suka makan aja sih).

Reply

nggak je mbak, yang masak iki kan ibukku. Aku yo cuma jadi juru foto wkwkwk...

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...