Menu

Monday, 15 March 2010

/
“kalo ane menikah dengan akhwat non tarbiyah gmn?dia pernah LQ, tapi lepas karena faktor domisili. Dia udah ga jilbab lebar lg, tapi nilai-nilai tarbiyah masih ada. hanif”

pernyataan diatas merupakan SMS yang di kirim ke beberapa sahabat kemarin, ada beberapa yang jawab, diantaranya :

“tancep terus aja bro, kan jadi ladang pahala buat nte. Apalagi dia lepas hanya karena faktor domisili”



“kira-kira sefikroh ga? Kalo banyak persamaannya ya tafadhol….istikhorohin ya…”

“ga masalah sih asal lo bisa bawa dia, emang lo udah ktemu dik?”

“sayang aja. Akan banyak akhwat bertanya-tanya. lha wong stok akhwat aja banyak kok cari yang diluar? Kenapa emangnya? Nte jatuh cinta ye?:p”

“mba ga masalah karena kamu yang akan jalanin. Kalo masalah penolakan dari tandzim dan murobbi kamu ya wajar. Tapi kan kamu yang jalanin, kalo kamu yakin dengan keputusanmu, ya jalanin aja”

“setau ane sih, utk model kaya kita gini emang blh milih sendiri, tapi tetep kudu sama akhwat tarbiyah. Lagian akhwat masih banyak. Ortu nte udah setuju belum?”

“pada dasarnya tidak ada masalah, cuma nanti tugas antum jadi terbagi dgn membina istri. Toh kalo emang jodoh dari allah sapa yang bisa halangi?:p. menikah tidak hanya dengan siapa yang penampakannya gimana. Itu hal kecil. Visi dakwah dan amal shalih harus kuat”
“cincay lah akh yang penting antum usaha dan nikah aja dulu (semoga jodoh dan motivasi utk lebih beramal sholih) tapi yang perlu diluruskan, LQ bukan prasyarat nikah tapi salah satu sarana dan upaya memperbaiki diri”

“keputusan kita menikah dengan siapa pun berkaitan erat dengan visi misi kenapa qt menikah. Kalo menurut pertimbangan qt dengan dia qt bisa mencapai tujuan mendasar/visi misi kenapa seorang ikhwah menikah, kenapa tidak?boleh aja. Antum yang akan menjadi imam, tanggung jawab terhadap istri ant ada dg ant, kalo ant siap dengan resiko apapun, silahkan aja….”

“liat dulu tingkat kefuturannya, kalo menurut teteh, utk seorg aktifis agak berisiko kalo aktifis pilih yang hanif. Takutnya nanti gak terima dengan kesibukan aktifitas dakwah yang kadang tdk kenal waktu, kalau lebih banyak yang berkualitas kenapa tidak ambil mereka aja?”

“menikah dengan siapapun adalah pilihan dan hak memilih. Kalo ana, ikhwah atau bukan yang penting landasan pemikiran dan kefahaman ttg masa depan islam sama dengan ana+akhlak muslim.mnrt ant?”

atau ada jawaban sinis

“knp ant nanya gitu? Apa sudah ga ada lagi akhwat tarbiyah yang mau menerima antum?

Itu tadi pernyataan sahabat-sahabat ane tentang wacana yang ane gulirkan. Ada yang dukung, ada yang pura-pura dukung tapi ga suka atau langsung sinis. Ustadz ane juga pernah bilang “ kenapa kita menikah dengan akhwat tarbiyah, supaya dia bisa mengerti aktivitas dakwah kita yang tak kenal waktu” trus kenapa istrinya selalu nelpon supaya dia cepet pulang kalo Liqo udah jam 11? Atau banyak temen ikhwah yang akhirnya susyah beraktivitas karena dilarang istrinya. Ga boleh pergi ngisi LQ, ga boleh pergi ngisi outbound. Padahal istrinya aktivis lho!!!kader inti tarbiyah juga!!! Atau persyaratan beberapa akhwat yang nyaratin suaminya ga banyak keluar kota, ga aktif banget, harus kerja kantoran yang jadwalnya rutin, nah lho? Katanya aktifitas dakwah ga kenal waktu? Harusnya seorang akhwat tarbiyah ngerti dong dengan aktivitas suaminya yang da’i? jadi, apa bedanya akhwat tarbiyah dengan non tarbiyah? Sama aja kan!?

Mamaku bukan kader tarbiyah. Dia hanya seorang ibu yang hanif. Tapi dia bisa mengerti aktifitas papa yang sibuk , dia bisa jadi pendukung papa yang baik. Ketika papa sering keluar kota untuk urusan kantor dan organisasinya mama ga protes. Bahkan dia bisa mengerti dan mendukung aktivitas dakwah anaknya ini. Dan mama ga pernah protes, dia malah support penuh segala aktifitas dakwah ane. Apakah itu dilakukan juga para ummahat tarbiyah?

Lalu kalo ternyata kita bisa membawa akhwat tersebut kembali ke pangkuan tarbiyah gimana? Toh dia hanif. Rasulullah kan minta kita memilih istri karena 4 hal. Salah satunya adalah karena agamanya, syarat dia harus tarbiyah kan ga ada? lagipula Dia seperti itu kan karena lingkungannya, kalo kita berhasil narik dia ke lingkungan kita kan dia akan kembali ke jalurnya. Trus kalo dia nikah dengan orang lain yang bukan tarbiyah gmn? Dia akan semakin jauh dengan nilai tarbiyah. Siapa mo tanggung jawab? Mungkin ini hanya pembenaran, tapi ini juga harus jadi bahan perenungan kita semua.

Kalo menurut pengakuan beberapa sahabat ikhwan yang rada bandel, emang susyah jadi ikhwan yang di blacklist dan bandel (kaya gue ^_^). Cari istri lewat murobbi, susyah karena di-blacklist sama ummahat. Jalurnya ditutup. Dibilang terlalu liar, terlalu cair, ga layak jadi ikhwah, Terus belum lagi banyak isu ga sedap yang bikin nama kita ancur. Akhirnya murobbi angkat tangan karena ga bisa nyariin. Kalo mo cari sendiri atau nembak langsung ke akhwatnya eh malah dibilang ikhwan tukang tembak dan ga taat asas. Ga ikut jalur, ga taat murobbi, pemilih, cuma mentingin fisik dll wah pokoknya Gosipnya malah tambah parah. Beberapa petinggi ummahat bilang dengan sinisnya “kok bisa sih ikhwan selevel dia masih potong jalur?”. Trus ketika pengen cari yang non tarbiyah aja, eh malah disalah-salahin. Gosipnya tambah buas dan tambah sinis, Katanya “apa ga ada akhwat tarbiyah lagi sampe cari orang luar tarbiyah” dll. Wualah tambah runyam…….

Nah lho…..kok jadi serba salah ya? Trus harus gimana dong? Apa solusinya keluar dari tarbiyah aja? Jadi ga ada perdebatan boleh ga nembak atau cari non tarbiyah? Jadi jangan mencibir atau mencela ikhwan-ikhwan yang memilih menikah dengan akhwat non tarbiyah kalo para akhwat masih ga bisa nerima perbedaan yang ada!! Kalo para akhwat masih dengan mimpinya tentang “pangeran berkuda putih”. Kalo masih bilang ikhwan2 yang “beda” tidak layak sebagai ikhwah. Kalo masih ada blacklist dan perlakuan diskriminatif lainnya. Kalo akhwat lebih memilih ikhwan masih hanif dibandingkan ikhwan tarbiyah tapi rada bodong. Jadi wajar dong kalo ikhwan nembak langsung atau nikah dengan non tarbiyah!? Yang penting sholehah kan????
wallahualam

diambil dari sebuah msg di fb, makjleb ya isinya :D


4 comments

mnyentuh....

Reply

hmmm...ga nyangka ikhwan bisa punya pemikiran gitu juga ya. tapi ana sepakat bahwa yang utama itu hanif. Bukankah banyak juga ikhwan tarbiyah tapi tidak hanif? di mata ana begitu..

Reply

iya mbak, yang jelas yang namanya ikhwan nggak menjadikan seseorang itu bener-bener baik di mata Allah, intinya jangan tertipu penampilan

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...